Catatan Awal

" Tahun 1977 ketika saya pergi kursus seni foto di IKBN PERETAK ramai orang kampung yang sukar menerima keputusan itu kerana meninggalkan seorang ibu tua di kampung".

"Tahun 1979 saya menjawat jawatan Jurugambar dengan UKM hanya dibayar gaji $295 sebulan, tanpa alaun khidmat awam, kola, alaun rumah. Saya seperti kakitangan kerajaan lain".

"1 Januari 1997 UKM menawarkan saya sebagai pengajar sambilan dengan alaun hanya RM20 sejam. Mengajar tiga jam seminggu dapatlah RM60 seminggu. Tapi saya terus mengajar"

" Tahun 2005 UKM Holding menawarkan RM150 sejam untuk mengajar kursus fotografi siasatan. Mengajar 2 hari dapat sebulan gaji Jurufoto".

Semua ini sedang digarapkan dalam blog http://raaiosman.blogspot.com/ yang saya namakan Pengalaman Juruforo Kerajaan. Semua ini akan saya catat bagaimana pengalaman menjadikan dunia foto sebagai "dulang" mencari rezeki. Ingat jurufoto tidak seperti seorang kerani kerana ada waktunya kami bermimpi soal-soal kerja dalam tidur kerana dunia fotografi filem tidak seperti digital yang harus di proses.

Tulisan saya tidak akan menjatuhkan air muka sesiapa, jika perlu saya menyentuh seseorang hanya akan menggunakan nama samaran. Tujuan blog ini adalah untuk menyahut nasihat kerajaan merakam pengalaman oleh kakitangannya. Saya melihat kerjaya Jurufoto mampu mencerita sejarah. Di dalam kes ini saya fikir sejarah UKM mampu diarkibkan kerana saya kerap berada di beberapa majlis bersejarahnya sejak tahun 1979. Tarikh itu saya lihat ada kaitan dengan ulangtahun UKM ke-10 waktu itu. Namun kepada anda yang melihat kesilapan fakta dan tarikh sila betulkan pada ruangan komen.

Rabu, 18 Mei 2011

Emak saya hairan apabila saya mandi dengan air tanah

Sesampai di rumah saya meminta emak mengeluarkan baldi, kain basahan dan cangkul. Setelah semua itu tersedia saya mencangkul tanah di belakang rumah dan memasukkannya ke dalam baldi. Tanah itu saya campur dengan air kemudian mandi sampai satu badan.

"Pasai apa jadi macam ni....". Terbeliak mata mak melihat gelagat saya. 
"Sabaq, sabaq dulu" pesan saya pada mak.

Selesai mandi satu baldi dengan air tanah dan enam kali air bersih baru mak tahu saya menyamak badan. Tapi dia masih hairan.

Sebenarnya hari itu saya baru balik dari tugasan merakam gambar di sebuah kilang membuat makanan hasilan dari bahan mentahnya yang tidak halal termasuk daging babi. Ketika saya bersama Prof Madya Dr Abdul Salam Babji ( kini Profesor ) berada di bahagian memproses bahan tidak halal seorang pekerjanya membawa daging babi dari setor.

Oleh kerana tidak yakin dengan apa yang saya alami, maka lebih selamat saya menyamak seluruh badan.

" Awat mak ingat anak mak ni dah gila ka?" saya bergurau dengan emak diakhir penjelasan itu.

*Pasai = PASAL, Sabaq = SABAR, Awat = KENAPA

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Bermula di Pusat Latihan Belia Negara Peretak (kini Institut Kemahiran Belia Peretak)

[*Catatan ini terdapat beberapa istilah bahasa pasar dan daerah. Justeru diakhir catatan saya akan membuat terjemahannya. ] Pusat La...