Rabu, 18 Mei 2011

Emak saya hairan apabila saya mandi dengan air tanah

Sesampai di rumah saya meminta emak mengeluarkan baldi, kain basahan dan cangkul. Setelah semua itu tersedia saya mencangkul tanah di belakang rumah dan memasukkannya ke dalam baldi. Tanah itu saya campur dengan air kemudian mandi sampai satu badan.

"Pasai apa jadi macam ni....". Terbeliak mata mak melihat gelagat saya. 
"Sabaq, sabaq dulu" pesan saya pada mak.

Selesai mandi satu baldi dengan air tanah dan enam kali air bersih baru mak tahu saya menyamak badan. Tapi dia masih hairan.

Sebenarnya hari itu saya baru balik dari tugasan merakam gambar di sebuah kilang membuat makanan hasilan dari bahan mentahnya yang tidak halal termasuk daging babi. Ketika saya bersama Prof Madya Dr Abdul Salam Babji ( kini Profesor ) berada di bahagian memproses bahan tidak halal seorang pekerjanya membawa daging babi dari setor.

Oleh kerana tidak yakin dengan apa yang saya alami, maka lebih selamat saya menyamak seluruh badan.

" Awat mak ingat anak mak ni dah gila ka?" saya bergurau dengan emak diakhir penjelasan itu.

*Pasai = PASAL, Sabaq = SABAR, Awat = KENAPA

Rupanya emak pun tahu erti terkenal

"Gambaq ni keluaq di sini semua oqang tengok ka?" emak saya dengan loghat pekat Kedah membelek-belek gambar ini.







Saya mengangguk kepala. Emak tengok gambar seperti tak puas-puas. Mana tidaknya gambar dia dengan cucu perempuan sulong dari saya.Maklumlah gambar dia semua orang lihat. Saya pula berkata siapa kenal emak akan tengok gambar ini.

Mana tidaknya tahun 1990 mana ada media macam sekarang. Sekarang tak payah masuk akhbar, gambar boleh dimasukkan ke Facebbok, Blog dan berbagai lagi. Malahan nenek-nenek sekarang sudah ada laman sosialkan?

Namun jauh disudut hati saya juga gembira dengan tersiarnya gambar ini dengan tajuk 'Memujuk Cucu'.


* "Gambaq ni keluaq di sini semua oqang tengok ka?" bermaksud: Gambar ini keluar di sini semua orang lihat ?

Menulis rencana di majalah

Suatu hari ketika menunggu bas di Jalan Tunku Abdul Rahman datang sahabat saya Gandhi Ramasamy sambil tersenyum dan ceria.

"He Macha, saya cari awak sudah banyak hari. Ini awak punya surat " dia menghulurkan sampul surat. Apabila saya buka terdapat satu cek bayaran kerana menulis di majalah Aktual mengenai kerjaya sebagai Jurugambar. Majalah ini dikhaskan untuk pelajar sekolah menengah.

"Wau saya duit la Bang...." jerit saya sederhana. Saya tak ingat jumlahnya kerana saya malas nak selongkar fail lama. tapi saya yakin pada tahun 1981 kalau dapat RM50 dari hasil, karya yg tersiar dalam akhbar atau majalah amat lumayan.

Sebenarnya semasa saya menerima surat itu menunjukkan ia pernah dikirmkan ke UPM. Oleh kerana waktu itu UKM belum berpindah sepenuhnya ke Bangi maka surat itu menjadi mangsa sehingga lusoh. Mujur kejujuran staff di UPM maka akhirnya surat itu tiba juga ke tangan saya yang bertugas di Jalan Universiti Petaling Jaya, Selangor.

Ketika cek itu saya perolehi sebenar tuliasan saya sudah diterbitkan bulan sebelumnya. Saya nak pergi ke penerbit majalah itu agak payah, maka saya mencari di kedai-kedai buku di Jalan Silang, Kuala Lumpur. Nasib saya baik, apabila sebuah gerai buku milik seorang Inda masih menyimpan majalah tersebut.

Umpama bertemu harta karun maka saya membeli majalah Aktual itu dan kini menjadi khazanah berharga kepada saya.

Bermula di Pusat Latihan Belia Negara Peretak (kini Institut Kemahiran Belia Peretak)

[*Catatan ini terdapat beberapa istilah bahasa pasar dan daerah. Justeru diakhir catatan saya akan membuat terjemahannya. ] Pusat La...