Catatan Awal

" Tahun 1977 ketika saya pergi kursus seni foto di IKBN PERETAK ramai orang kampung yang sukar menerima keputusan itu kerana meninggalkan seorang ibu tua di kampung".

"Tahun 1979 saya menjawat jawatan Jurugambar dengan UKM hanya dibayar gaji $295 sebulan, tanpa alaun khidmat awam, kola, alaun rumah. Saya seperti kakitangan kerajaan lain".

"1 Januari 1997 UKM menawarkan saya sebagai pengajar sambilan dengan alaun hanya RM20 sejam. Mengajar tiga jam seminggu dapatlah RM60 seminggu. Tapi saya terus mengajar"

" Tahun 2005 UKM Holding menawarkan RM150 sejam untuk mengajar kursus fotografi siasatan. Mengajar 2 hari dapat sebulan gaji Jurufoto".

Semua ini sedang digarapkan dalam blog http://raaiosman.blogspot.com/ yang saya namakan Pengalaman Juruforo Kerajaan. Semua ini akan saya catat bagaimana pengalaman menjadikan dunia foto sebagai "dulang" mencari rezeki. Ingat jurufoto tidak seperti seorang kerani kerana ada waktunya kami bermimpi soal-soal kerja dalam tidur kerana dunia fotografi filem tidak seperti digital yang harus di proses.

Tulisan saya tidak akan menjatuhkan air muka sesiapa, jika perlu saya menyentuh seseorang hanya akan menggunakan nama samaran. Tujuan blog ini adalah untuk menyahut nasihat kerajaan merakam pengalaman oleh kakitangannya. Saya melihat kerjaya Jurufoto mampu mencerita sejarah. Di dalam kes ini saya fikir sejarah UKM mampu diarkibkan kerana saya kerap berada di beberapa majlis bersejarahnya sejak tahun 1979. Tarikh itu saya lihat ada kaitan dengan ulangtahun UKM ke-10 waktu itu. Namun kepada anda yang melihat kesilapan fakta dan tarikh sila betulkan pada ruangan komen.

Ahad, 20 Februari 2011

Mencari Arah Hidup

Pelatih PLBN (kini IKBN  Peretak) dari Kedah-1977

31 Disember 1977 saya telah menamatkan kursus seni foto di Pusat Latihan Belia Negara (PLBN) kini Institut Kemahiran Belia Negara. Punyalah sedih untuk meninggalkan PLBN. Mana tidaknya sudah enam bulan berkampung dengan rakan-rakan pelatih.


Balik dan tinggal dengan emak di pedalaman Sik, Kedah yang tiada kemudahan elektrik dan sebagainya. Lihat Dari Sik ke Bangi. Selang beberapa hari saya dan rakan sekursus dari Sik berjumpa dengan Pegawai Belia Kedah di Alor Setar. Punyalah bersemangat untuk memulakan perniagaan. Ya... hasrat pergi IKBN untuk menjadi usahawan kononnya. Nak menjadi Belia Niaga.

" Tahniah awak berdua dah berjaya tamat kursus dan mewakili negeri Kedah untuk tahun 1977", itu kata-kata semangat Pegawai Belia itu. Oh....kiranya semangat membara lagi. Mana tidaknya lepas ni tentu ada harapan dapat bantuan dari peruntukan belia.

" Sebelum memulakan perniagaan elok lepas ni pergi seluruh bandar Alor Setar dan lihat beberapa kedai gambar yang ada. Berapa kedai Melayu, berapa kedai orang Cina." Aduhai... kena buat kerja rupanya. Masa saya dan Rosli Jusoh ke IKBN mana ada Latihan Industri masa sekarang.

Akhirnya kami berdua angkat kaki dan meninggalkan Pegawai Belia tu dan meronda Bandar Alor Setar. Satu kedai ke satu kedai kami tinjau. Berjalan berdua dengan seluar beltbottom ala Mat Bangla zaman ni. (Masa tu Mat Bangla belum ramai malah belum ada lagi). Lepas satu kedai ke satu kedai. Hebat-hebat kedai mereka. Yalah kedai-kedai kat Bandar Alor Setar, ibu negeri Kedah lah katakan....

Menariknya apabila terjumpa kedai yang banyak merakam peristiwa di Istana Anak Bukit. Rupa-rupanya kedai itu merupakan kedai Jurufoto Istana untuk Sultan Kedah dan kerabat-kerabat Dirajanya. Mak ai... kecilnya rasa diri ini. Baru balik kursus dah nak jadi tauke kedai gambar? Ingat nak buka kedai gambar macam jual nasi lemak kat tepi jalan? Nak jual nasi lemak pun kena ada modal banyak juga. Kalau nasi lemak tak laku lagi hancur.

Mungkin silapnya masa tu pihak Jabatan Belia tidak memantau  bekas pelatih (alumni). Malahan sehingga kini saya tidak pernah dihubungi apa dah jadi dengan saya. Begitu juga tidak ada usaha untuk mencari kembali alumni IKBN yang telah berjaya dalam sektor perniagaan mahupun makan gaji. Cuma sejak ada Facebook adalah juga usaha ini namun sekadar untuk sosial dan seronok sendiri sahaja.

Budaya makan gaji adalah satu ikatan yang kuat. Tambahan apabila melihat seawal pagi emak yang sudah tua harus mengadap pokok getah untuk mendapat sesuap nasi.


Akhirnya saya dan Rosli membuat keputusan sendiri. Hang dengan kerja Hang (kau), saya dengan cara saya. Kami berpisah selepas itu dan tidak berjumpa lagi sehingga kini. Dia pun setahu saya tidak menjadi jurufoto! Jadi peniaga foto lagi lah tak ada. 

Balik kampung, menoreh getah. Kisah ini saya banyak cerita dalam Dari Sik ke Bangi. Dalam Melihat dan Merakam saya hanya ingin menceritakan kisah pengalaman sebagai Jurufoto kerajaan di UKM. Makan gaji. 

Walaupun saya makan gaji tetapi saya mampu membawa fotografi secara menarik. Saya masih ingat kata-kata seorang pakar motivasi, Jadilah Seorang Yang Profesional Dalam Kerjaya Kita.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Bermula di Pusat Latihan Belia Negara Peretak (kini Institut Kemahiran Belia Peretak)

[*Catatan ini terdapat beberapa istilah bahasa pasar dan daerah. Justeru diakhir catatan saya akan membuat terjemahannya. ] Pusat La...